Pengertian Sistem Informasi: Komponen, Peran, Ciri-ciri & Contoh

Posted on
pengertian sistem informasi

Di postingan kali ini kita akan membahas tentang Pengertian Sistem Informasi, ciri-ciri, komponen, klasifikasi, fungsi dan tujuannya.

Sebelumnya kami sudah membahas tentang pengertian sistem, terdapat banyak sekali jenis-jenis sistem yang bisa kita temui dalam kehidupan sehari-hari.

Salah satunya adalah Sistem Informasi yang termasuk dalam Teknologi Informasi dan Teknologi Informasi dan Komunikasi.

Bagi kamu yang belum paham tentang definisi Sistem Informasi, simak ulasan ini sampai habis.

Pengertian Sistem Informasi

Hampir semua program dalam bisnis mengharuskan siswa untuk mengambil kursus dalam sesuatu yang disebut sistem informasi. Tapi apa sebenarnya arti istilah itu?

Mari kita lihat beberapa definisi yang lebih populer, pertama dari Wikipedia dan kemudian dari beberapa buku teks:

  • “Sistem informasi (IS) adalah studi tentang jaringan pelengkap perangkat keras dan perangkat lunak yang digunakan orang dan organisasi untuk mengumpulkan, menyaring, memproses, membuat, dan mendistribusikan data.”
  • “Sistem informasi adalah kombinasi dari perangkat keras, perangkat lunak, dan jaringan telekomunikasi yang dibangun dan digunakan orang untuk mengumpulkan, membuat, dan mendistribusikan data yang berguna, biasanya dalam pengaturan organisasi.”
  • “Sistem informasi adalah komponen yang saling terkait yang bekerja sama untuk mengumpulkan, memproses, menyimpan, dan menyebarkan informasi untuk mendukung pengambilan keputusan, koordinasi, kontrol, analisis, dan visualisasi dalam suatu organisasi.”

Seperti yang Kalian lihat, definisi ini berfokus pada dua cara berbeda untuk menggambarkan pengertian sistem informasi yaitu komponen yang membentuk sistem informasi dan peran yang dimainkan komponen tersebut dalam sebuah organisasi.

Mari kita lihat masing-masing.

Komponen Sistem Informasi

komponens sistem informasi
Sumber: researchgate.net

Seperti yang saya nyatakan sebelumnya, saya menghabiskan hari pertama kelas sistem informasi saya membahas apa arti istilah itu.

Banyak siswa memahami bahwa sistem informasi ada hubungannya dengan database atau spreadsheet. Lainnya menyebutkan komputer dan e-commerce.

Dan mereka baik-baik saja, setidaknya sebagian: sistem informasi terdiri dari berbagai komponen yang bekerja sama untuk memberikan nilai bagi organisasi.

Cara pertama saya menjelaskan sistem informasi kepada siswa adalah memberi tahu mereka bahwa mereka terdiri dari lima komponen: perangkat keras, perangkat lunak, data, orang, dan proses.

Tiga yang pertama, sesuai dengan kategori teknologi, umumnya apa yang kebanyakan siswa pikirkan ketika diminta untuk mendefinisikan sistem informasi.

Tetapi dua yang terakhir, orang dan proses, benar-benar memisahkan gagasan sistem informasi dari bidang yang lebih teknis, seperti ilmu komputer.

Untuk memahami sistem informasi sepenuhnya, siswa harus memahami bagaimana semua komponen ini bekerja sama untuk membawa nilai bagi suatu organisasi.

Technology

Teknologi dapat dianggap sebagai penerapan pengetahuan ilmiah untuk tujuan praktis. (baca: Pengertian Teknologi: Sejarah dan Perkembangan)

Dari penemuan roda hingga pemanfaatan listrik untuk penerangan buatan, teknologi adalah bagian dari kehidupan kita dalam banyak hal sehingga kita cenderung menerimanya begitu saja.

Seperti yang telah dibahas sebelumnya, tiga komponen pertama dari sistem informasi – perangkat keras, perangkat lunak, dan data – semuanya termasuk dalam kategori teknologi.

Masing-masing akan mendapatkan babnya sendiri dan diskusi yang lebih panjang, tetapi kita akan meluangkan waktu sejenak di sini untuk memperkenalkannya sehingga kita bisa mendapatkan pemahaman penuh tentang apa itu sistem informasi.

Hardware

Hardware (baca: Pengertian Hardware) dalam sistem informasi adalah bagian dari sistem informasi yang dapat Kamu sentuh – komponen fisik teknologi.

Komputer, keyboard, disk drive, iPad, dan flash drive adalah contoh perangkat keras sistem informasi.

Kami akan meluangkan waktu untuk membahas komponen-komponen ini dan bagaimana mereka semua bekerja bersama.

Software

Perangkat lunak adalah seperangkat instruksi yang memberi tahu perangkat keras apa yang harus dilakukan. Perangkat lunak tidak berwujud – tidak dapat disentuh.

Ketika pemrogram membuat program perangkat lunak, apa yang sebenarnya mereka lakukan hanyalah mengetikkan daftar instruksi yang memberi tahu perangkat keras apa yang harus dilakukan.

Ada beberapa kategori perangkat lunak, dengan dua kategori utama adalah perangkat lunak sistem operasi, yang membuat perangkat keras dapat digunakan, dan perangkat lunak aplikasi, yang melakukan sesuatu yang berguna.

Contoh sistem operasi termasuk Microsoft Windows di komputer pribadi dan Google Android di ponsel.

Contoh perangkat lunak aplikasi adalah Microsoft Excel dan Angry Birds.

Perangkat lunak akan dibahas lebih mendalam di artikel Pengertian Software: Fungsi, Jenis & Contoh.

Data

Komponen ketiga adalah data. Kamu dapat menganggap data sebagai kumpulan fakta.

Misalnya, alamat jalan Kamu, kota tempat Kamu tinggal, dan nomor telepon Kamu adalah bagian dari data.

Seperti perangkat lunak, data juga tidak berwujud. Dengan sendirinya, potongan data tidak terlalu berguna.

Namun jika digabungkan, diindeks, dan diatur bersama ke dalam database, data dapat menjadi alat yang ampuh untuk bisnis.

Faktanya, semua definisi yang disajikan di awal bab ini berfokus pada bagaimana sistem informasi mengelola data.

Organisasi mengumpulkan semua jenis data dan menggunakannya untuk membuat keputusan.

Keputusan ini kemudian dapat dianalisis efektivitasnya dan organisasi dapat ditingkatkan.

Peran Sistem Informasi

Sekarang kita telah menjelajahi berbagai komponen sistem informasi, kita perlu mengalihkan perhatian kita pada peran yang dimainkan sistem informasi dalam suatu organisasi.

Sejauh ini kita telah melihat apa saja komponen-komponen sistem informasi, tetapi apa yang sebenarnya dilakukan komponen-komponen ini bagi sebuah organisasi?

Dari definisi kami di atas, kami melihat bahwa komponen ini mengumpulkan, menyimpan, mengatur, dan mendistribusikan data ke seluruh organisasi.

Bahkan, kita dapat mengatakan bahwa salah satu peran sistem informasi adalah mengambil data dan mengubahnya menjadi informasi, dan kemudian mengubahnya menjadi pengetahuan organisasi.

Seiring berkembangnya teknologi, peran ini telah berkembang menjadi tulang punggung organisasi.

Untuk mendapatkan apresiasi penuh dari peran sistem informasi, kami akan meninjau bagaimana mereka telah berubah selama bertahun-tahun.

Ciri-Ciri Sistem Informasi

Di bawah ini merupakanciri-ciri dari sistem informasi:

  • Baru: Informasi yang didapat adalah baru, dan fresh untuk penerima informasi
  • Tambahan: Dapat diperbaharui atau memberi tambahan terhadap informasi yang sudah hadir sebelumnya
  • Kolektif: Dapat menjadi suatu koreksi dari informasi yang sebelumnya salah
  • Penegas: Dapat mempertegas informasi yang sebelumnya sudah ada

Klasifikasi Sistem Informasi

klasifikasi sistem informasi
Sumber: managementstudyhq.com

Dalam setiap organisasi, sistem informasi dapat diklasifikasikan berdasarkan penggunaan informasi tersebut.

Oleh karena itu, sistem informasi dalam suatu organisasi dapat dibagi menjadi sistem pendukung operasi dan sistem pendukung manajemen.

Sistem Pendukung Operasi

Dalam suatu organisasi, input data dilakukan oleh pengguna akhir yang diproses untuk menghasilkan produk informasi yaitu laporan, yang digunakan oleh pengguna internal dan atau eksternal.

Sistem seperti ini disebut sistem pendukung operasi.

Tujuan dari sistem pendukung operasi adalah untuk memfasilitasi transaksi bisnis, mengontrol produksi, mendukung komunikasi internal maupun eksternal dan memperbarui database pusat organisasi.

Sistem pendukung operasi dibagi lagi menjadi sistem pemrosesan transaksi, sistem kontrol pemrosesan, dan sistem kolaborasi perusahaan.

Sistem Pemrosesan Transaksi (TPS)

Dalam organisasi manufaktur, ada beberapa jenis transaksi lintas departemen.

Departemen organisasi yang umum adalah Penjualan, Akun, Keuangan, Pabrik, Teknik, Sumber Daya Manusia, dan Pemasaran.

Di mana transaksi berikut dapat terjadi pesanan penjualan, retur penjualan, penerimaan tunai, penjualan kredit; slip kredit, akuntansi material, manajemen persediaan, akuntansi depresiasi, dll.

Transaksi ini dapat dikategorikan ke dalam pemrosesan transaksi batch, pemrosesan transaksi tunggal, dan pemrosesan transaksi waktu nyata.

Sistem Kontrol Proses

Dalam organisasi manufaktur, keputusan tertentu dibuat oleh sistem komputer tanpa intervensi manual.

Dalam jenis sistem ini, informasi penting diumpankan ke sistem secara real-time sehingga memungkinkan kontrol proses.

Sistem semacam ini disebut sebagai sistem kontrol proses.

Sistem Kolaborasi Perusahaan

Belakangan ini, ada lebih banyak tekanan pada upaya tim atau kolaborasi antar tim fungsional yang berbeda.

Sebuah sistem yang memungkinkan upaya kolaboratif dengan meningkatkan komunikasi dan berbagi data disebut sebagai sistem kolaborasi perusahaan.

Sistem Pendukung Manajemen

Manajer memerlukan informasi yang tepat dalam format tertentu untuk mengambil keputusan organisasi.

Sebuah sistem yang memfasilitasi proses pengambilan keputusan yang efisien bagi para manajer disebut sistem pendukung manajemen.

Sistem pendukung manajemen pada dasarnya dikategorikan sebagai sistem informasi manajemen, sistem pendukung keputusan, sistem pakar dan sistem informasi akuntansi.

Sistem informasi manajemen memberikan informasi kepada manajer yang memfasilitasi proses pengambilan keputusan rutin.

Sistem pendukung keputusan memberikan informasi kepada manajer yang memfasilitasi solusi terkait masalah tertentu.

Fungsi Sistem Informasi

Ada berbagai fungsi sistem informasi seperti:

  • pengumpulan data input,
  • penyimpanan,
  • pemrosesan,
  • dan menghasilkan informasi output.

Fungsi sistem informasi juga mengontrol aliran informasi serta loop umpan balik.

Tujuan Sistem Informasi

Tujuan dari sistem informasi adalah untuk mengubah data mentah menjadi informasi yang berguna yang dapat digunakan untuk pengambilan keputusan dalam suatu organisasi.

Banyak sistem informasi dirancang untuk mendukung proses tertentu dalam suatu organisasi atau untuk melakukan analisis yang sangat spesifik.

Contoh Sistem Informasi

Berikut adalah 100 contoh — 10 kategori masing-masing dengan 10 jenis.

1. Penjualan dan Pemasaran

  • Manajemen penjualan
  • Manajemen Pemasaran
  • Pembuatan dan Pelacakan Prospek
  • Pemrosesan Pesanan dan eCommerce
  • Manajemen Reservasi
  • Manajemen Hubungan Pelanggan (CRM)
  • Intelijen Pelanggan Customer
  • Pusat Panggilan Dukungan Pelanggan
  • Obrolan Pelanggan
  • Kesetiaan pelanggan

2. Operasional

  • Perencanaan Sumber Daya Perusahaan (ERP)
  • Dukungan Operasi
  • Teknik
  • Manufaktur
  • Distribusi
  • Logistik
  • Inventaris dan Kontrol Stok
  • Penjadwalan
  • Pengendalian proses
  • Pembelian

3. Penelitian & Pengembangan dan Medis

  • Manajemen Riset
  • Sistem Manajemen Informasi Laboratorium (LIMS)
  • Manajemen Informasi Ilmiah
  • Manajemen Inovasi
  • Manajemen Kekayaan Intelektual
  • Sistem Informasi Klinis (SIK)
  • Sistem Informasi Rumah Sakit (HIS)
  • Rekam Medis Elektronik (EMR)
  • Catatan Kesehatan Elektronik (EHR)
  • Sistem Informasi Obat (DIS)

4. Keuangan

  • Akun hutang
  • Piutang
  • Jurnal umum
  • Penganggaran dan Perencanaan
  • Peramalan dan Pelaporan
  • Manajemen Biaya
  • Transfer uang
  • Manajemen Investasi dan Portofolio
  • Pemegang Saham dan SEC
  • Pemrosesan Pajak

5. Sumber Daya Manusia

  • Merekrut dan Mempekerjakan
  • Data Personil
  • Daftar gaji
  • Kepegawaian
  • Manajemen kinerja
  • Waktu Masuk
  • Pelaporan Biaya
  • Perjalanan
  • Sistem Manajemen Pembelajaran dan Pembelajaran (LMS)
  • Gamifikasi dan Pengakuan

6. Produktivitas

  • Manajemen proyek
  • Email dan Kalender
  • Pemrosesan Kata
  • Spreadsheet
  • Presentasi
  • Catatan dan Database
  • alur kerja
  • Konferensi Web
  • Obrolan Tim
  • Pesan suara

7. Manajemen Informasi

  • Manajemen Konten Elektronik (ECM)
  • Manajemen Dokumen
  • Manajemen Catatan
  • Gambar-gambar
  • Video
  • Sistem Informasi Geografis (SIG)
  • Sistem Informasi Eksekutif (EIS)
  • Sistem Informasi Manajemen (SIM)
  • Perencanaan
  • Pelaporan

8. Intelijen Bisnis

  • Data besar
  • Gudang Data
  • Danau Data
  • Pendukung keputusan
  • Pemodelan
  • Pasar Prediksi
  • Analitik dan Analisis Teks
  • visualisasi
  • Riset Pasar
  • Intelijen Kompetitif

9. Kecerdasan Buatan (AI) dan Komputasi Kognitif

  • Sistem Pakar
  • Jaringan Saraf
  • Pemrosesan Bahasa Alami
  • Pembelajaran mesin
  • Pembelajaran Mendalam
  • Agen Cerdas
  • Asisten Pribadi Cerdas
  • Chatbot
  • Otomatisasi Proses Robotik (RPA)
  • Pengenalan Pola

10. Manajemen Pengetahuan

  • Repositori dan Basis Pengetahuan
  • Tempat Kerja Digital
  • Bisnis Sosial
  • Kolaborasi Perusahaan
  • Taksonomi Perusahaan
  • Pencarian Perusahaan
  • Lokasi Keahlian dan Inventarisasi Keterampilan
  • Intranet dan Portal
  • Manajemen Sindikasi dan Langganan
  • Manajemen Ide

Update juga: Pengertian Jaringan PAN, LAN, MAN & WAN

Sekian informasi tentang Pengertian Sistem Informasi, ciri-ciri, komponen, klasifikasi, fungsi dan tujuannya. Semoga bermanfaat.