Pengertian Sistem: Karateristik, Jenis & Konsep

Posted on
pengertian sistem

Sistem merupakan istilah kunci yang paling sering digunakan. Memahami pengertian sistem dan cara kerjanya sangat penting untuk memahami analisis dan desain sistem.

Nah, di postingan ini kita akan membahas secara lengkap tentang pengertian sistem baik secara umum dan definisi sistem menurut para ahli.

Serta kita juga akan mencoba memahami karakteristik sistem, jenis-jenis sistem dan konsep sistem informasi.

Pengertian Sistem

Sistem adalah seperangkat prosedur bisnis (atau komponen) yang saling terkait yang digunakan dalam satu unit bisnis, bekerja sama untuk beberapa tujuan.

Misalnya, sistem di departemen penggajian melacak cek, sedangkan sistem inventaris melacak persediaan. Kedua sistem tersebut terpisah.

Sebuah sistem memiliki 9 karakteristik. Penjelasan rinci dari masing-masing karakteristik berikut, sistem ada dalam dunia yang lebih besar, lingkungan.

Batas memisahkan sistem dari lingkungannya. Sistem mengambil input dari luar, memprosesnya, dan mengirimkan output yang dihasilkan kembali ke lingkungannya.

Baca informasi lainnya: Pengertian Teknologi Informasi: Sejarah, Fungsi, Manfaat & Contoh

Pengertian Sistem Menurut Para Ahli

Berikut beberapa pengertian sistem menurut beberapa ahli:

  1. L. James Havery
    Sistem adalah prosedur logis dan rasional untuk melakukan atau merancang serangkaian komponen yang saling berhubungan.
  2. Gordon B. Davis
    Sebuah sistem terdiri dari bagian-bagian yang saling terkait yang beroperasi bersama untuk mencapai beberapa tujuan dan maksud.
  3. Salisbury
    Sistem adalah sekelompok bagian atau komponen yang bekerja sama sebagai satu kesatuan fungsi.
  4. John Mc Manama
    Sistem adalah suatu struktur konseptual yang tersusun dari fungsi-fungsi yang saling berhubungan dan bekerja sebagai satu kesatuan organis untuk mencapai hasil yang diinginkan secara efektif dan efisien.
  5. Ludwig Von Bartalanfy
    Sistem adalah seperangkat elemen yang terikat dalam hubungan timbal balik antara elemen dan lingkungan.
  6. Indrajid
    Sistem mengandung pengertian himpunan komponen-komponen yang dimiliki oleh elemen-elemen yang saling berhubungan satu sama lain.
  7. C.W. Churchman
    Sistem adalah seperangkat bagian yang dikoordinasikan secara selaras dan serasi untuk melaksanakan tujuan yang telah ditetapkan.
  8. Andri Kristanto
    Sistem adalah suatu jaringan (baca: Pengertian Jaringan PAN, LAN, MAN & WAN) dari prosedur-prosedur yang saling berhubungan, berkumpul bersama untuk melakukan suatu kegiatan atau memecahkan suatu sasaran tertentu.
  9. Edgar F. Huse dan James L. Bowdict
    Sistem adalah rangkaian atau rangkaian bagian-bagian yang berhubungan dan sedemikian rupa sehingga menimbulkan interaksi dan saling mempengaruhi.
  10. O’brien
    Sistem adalah sekelompok komponen yang terkait, bekerja sama untuk mencapai tujuan bersama dengan menerima input dan menghasilkan output dalam transformasi yang teratur.

Elemen Sistem

elemen sistem
  1. Komponen : Suatu bagian yang tidak dapat direduksi atau agregasi dari bagian-bagian yang membentuk suatu sistem; disebut juga subsistem.
  2. Komponen yang saling terkait : Ketergantungan satu bagian sistem pada satu atau lebih bagian sistem lainnya.
  3. Boundary : Garis yang menandai bagian dalam dan luar sistem dan yang membedakan sistem dari lingkungannya.
  4. Tujuan : Tujuan atau fungsi keseluruhan dari suatu sistem.
  5. Environment : Segala sesuatu di luar sistem yang berinteraksi dengan sistem.
  6. Interfaces : Titik kontak di mana sistem bertemu lingkungannya atau di mana subsistem bertemu satu sama lain.
  7. Constraints : Batas untuk apa yang dapat dicapai oleh sistem.
  8. Input : Input adalah informasi yang masuk ke dalam sistem untuk diproses.
  9. Output : Tujuan utama dari sebuah sistem adalah untuk mendapatkan output yang bermanfaat bagi penggunanya. Output adalah hasil akhir dari pemrosesan.

Baca informasi lainnya: Pengertian Teknologi Informasi dan Komunikasi

Karakteristik Sistem

karakteristik sistem

Organisasi

  • Struktur dan ketertiban
  • Contoh: Organisasi hierarkis dalam sebuah perusahaan.
  • Sistem komputer: organisasi berbagai komponen seperti perangkat input, perangkat output, CPU, dan perangkat penyimpanan

Interaksi

  • Antara sub sistem atau komponen
  • Contoh: memori utama menyimpan data yang harus dioperasikan oleh ALU.

Saling ketergantungan

  • Keterkaitan komponen
  • Ketergantungan komponen

Integrasi

  • Bagaimana subsistem diikat bersama untuk mencapai tujuan sistem

Tujuan Pusat

  • Harus diketahui pada tahap awal analisis

Jenis-jenis Sistem

Sistem Fisik atau Abstrak:

  • Sistem fisik: entitas berwujud
  • statis atau dinamis sifatnya.
  • Contoh : pusat sistem-komputer
  • Meja dan kursi adalah bagian statis
  • Program, data, dan aplikasi dapat berubah sesuai dengan kebutuhan pengguna.
  • Sistem abstrak bersifat konseptual. Ini bukan entitas fisik. Mereka mungkin formula, representasi atau model dari sistem nyata.

Open Closed System- Mayoritas sistem adalah sistem terbuka:

  • sistem terbuka memiliki banyak antarmuka dengan lingkungannya
  • juga dapat beradaptasi dengan perubahan kondisi lingkungan
  • dapat menerima input dari, dan mengirimkan output ke luar sistem
  • Sistem tertutup: Sistem yang tidak berinteraksi dengan lingkungannya. Sistem tertutup hanya ada dalam konsep.

Sistem Informasi buatan manusia:

  • Sistem informasi merupakan dasar untuk interaksi antara pengguna dan analis.
  • Tujuan utama-mengelola data untuk organisasi tertentu.

Kategori Sistem

  • Sistem Informasi Formal: Bertanggung jawab atas aliran informasi dari manajemen puncak ke manajemen yang lebih rendah Tetapi umpan balik dapat diberikan dari otoritas yang lebih rendah ke manajemen puncak
  • Sistem Informasi Informal: Sistem informal berbasis karyawan. Ini dibuat untuk memecahkan masalah terkait pekerjaan sehari-hari.
  • Sistem Informasi Berbasis Komputer: Kelas sistem ini bergantung pada penggunaan komputer untuk mengelola aplikasi bisnis

Baca informasi lainnya: Pengertian Teknologi: Sejarah dan Perkembangan

Sistem Informasi (SI)

dalam organisasi menangkap dan mengelola data untuk menghasilkan informasi berguna yang mendukung organisasi dan karyawan, pelanggan, pemasok, dan mitranya. Banyak organisasi menganggap sistem informasi penting bagi kemampuan mereka untuk bersaing atau memperoleh keunggulan kompetitif. Sebagian besar organisasi telah menyadari bahwa semua pekerja perlu berpartisipasi dalam pengembangan sistem informasi.

  1. Sistem pemrosesan transaksi (TPS)
  2. Sistem Informasi Manajemen (SIM)
  3. Sistem pendukung keputusan (DSS)
  4. Sistem informasi eksekutif (EIS)
  5. Sistem pakar
  6. Sistem komunikasi dan kolaborasi
  7. Sistem otomasi
  • Sistem pemrosesan transaksi (TPS) memproses transaksi bisnis seperti pesanan, kartu, pembayaran, dan penyimpanan cadangan.
  • Sistem Informasi Manajemen (SIM) menggunakan data transaksi untuk menghasilkan lnformatlon yang dibutuhkan oleh manajer untuk menjalankan bisnis.
  • Sistem pendukung keputusan (DSSs) membantu berbagai pengambil keputusan Mengidentifikasi dan memilih antara pilihan atau keputusan.
  • Sistem informasi eksekutif (EIS) disesuaikan dengan kebutuhan informasi unik para eksekutif yang merencanakan bisnis dan menilai kinerja terhadap rencana tersebut.
  • Sistem pakar menangkap dan mereproduksi pengetahuan seorang ahli pemecah masalah atau pembuat keputusan dan kemudian meniru “pemikiran” pakar tersebut.
  • Sistem komunikasi dan kolaborasi meningkatkan komunikasi dan kolaborasi antar orang, baik internal maupun eksternal organisasi.
  • Sistem otomatisasi kantor membantu karyawan membuat dan berbagi dokumen yang mendukung aktivitas sehari-hari

Konsep Sistem Informasi

Analis sistem perlu mengetahui beberapa konsep sistem penting lainnya:

  1. Decomposition
  2. Modularity
  3. Coupling
  4. Cohesion

1. Decomposition

Decomposition adalah proses memecah sistem menjadi komponen-komponen yang lebih kecil.

Komponen-komponen ini sendiri mungkin merupakan sistem (subsistem) dan dapat dipecah menjadi komponen-komponennya juga.

Mengurai sistem juga memungkinkan kita untuk fokus pada satu bagian tertentu dari suatu sistem, membuatnya lebih mudah untuk memikirkan bagaimana memodifikasi satu bagian itu secara independen dari keseluruhan sistem.

Dekomposisi adalah teknik yang memungkinkan analis sistem untuk:

  • Memecah sistem menjadi subsistem kecil, mudah dikelola, dan dapat dipahami
  • Memusatkan perhatian pada satu area (subsistem) pada satu waktu, tanpa gangguan dari area lain. Berkonsentrasi pada bagian sistem yang berkaitan dengan kelompok pengguna tertentu, tanpa membingungkan pengguna dengan detail yang tidak perlu
  • Bangun bagian sistem yang berbeda pada waktu yang independen dan dapatkan bantuan dari analis yang berbeda-beda

2. Modularity

Modularity merupakan akibat langsung dari dekomposisi. Ini mengacu pada membagi sistem menjadi potongan atau modul dengan ukuran yang relatif seragam.

Modul dapat mewakili sistem secara sederhana, membuatnya lebih mudah untuk dipahami dan lebih mudah untuk didesain ulang dan dibangun kembali.

Misalnya, masing-masing modul subsistem terpisah untuk pemutar MP3 menunjukkan bagaimana dekomposisi membuatnya lebih mudah untuk memahami sistem secara keseluruhan.

3. Coupling

Coupling berarti bahwa subsistem saling bergantung satu sama lain. Subsistem harus seindependen mungkin.

Jika satu subsistem gagal dan subsistem lain sangat bergantung padanya, yang lain akan gagal atau memiliki masalah dalam berfungsi. komponen pemutar MP3 portabel digabungkan dengan erat.

Contoh terbaik adalah sistem kontrol, terdiri dari papan sirkuit tercetak dan chip-nya. Setiap fungsi yang dapat dilakukan pemutar MP3 diaktifkan oleh papan dan chip.

Kegagalan di satu bagian papan sirkuit biasanya akan menyebabkan penggantian seluruh papan daripada mencoba mengisolasi masalah di papan dan memperbaikinya.

Meskipun memperbaiki papan sirkuit di pemutar MP3 tentu saja mungkin, biasanya tidak hemat biaya; biaya tenaga kerja yang dikeluarkan untuk mendiagnosis dan memperbaiki masalah mungkin bernilai lebih dari nilai papan sirkuit itu sendiri.

Dalam sistem home stereo, komponen digabungkan secara longgar karena subsistem, seperti speaker, amplifier, penerima, dan pemutar CD, semuanya terpisah secara fisik dan berfungsi secara independen.

Jika amplifier di sistem stereo rumah gagal, hanya amplifier yang perlu diperbaiki.

4. Cohesion

Cohesion adalah sejauh mana subsistem melakukan fungsi tunggal. Dalam contoh pemutar MP3, memasok daya adalah satu fungsi.

Diskusi singkat tentang sistem ini akan lebih mempersiapkan Anda untuk berpikir tentang sistem informasi berbasis komputer dan bagaimana sistem itu dibangun.

Banyak prinsip yang sama yang berlaku untuk sistem secara umum juga berlaku untuk sistem informasi.

Pada bagian berikutnya, kami meninjau bagaimana proses pengembangan sistem informasi dan alat-alat yang mendukungnya telah berubah selama beberapa dekade.

Baca informasi lainnya: Pengertian Hardware: Sejarah, Jenis, Fungsi & Contoh

Sekian pembahasan kita tentang pengertian sistem, karakteristik sistem, jenis-jenis sistem dan konsep sistem informasi. Semoga artikel ini bisa membantu